Pelaku Penyerangan Novel Sudah di Depan Mata tapi Polisi tak Mau Nangkap

AKTIVIS Anti-Corruption Committee Wiwin Suwandi mengatakan, terkatung-katungnya pengusutan kasus penyerangan terhadap penyidik senior Novel Baswedan, bukan karena kurangnya saksi dan bukti. Menurut dia, justru hal itu karena tidak ada kemauan dari polisi untuk mengusutnya.

"Polri memang tidak punya itikad baik untuk mengusut kasus ini secara profesional. Terlalu banyak yang disembunyikan Polri," tutur dia dalam keterangan pers yang diterima, Kamis (27/7).

Wiwin mengatakan, sebetulnya Polri sudah punya saksi dan bukti penyerang Novel. Pelakunya pun sudah di depan mata. Namun persoalannya, Polri tidak ingin melakukan penangkapan terhadap pelaku yang sudah di hadapannya itu.

"Polri tidak mau menangkap pelaku yang sudah di depan mata. Lalu mendiamkan kasus ini hanya akan membuat publik meyakini ada oknum pejabat tinggi Polri yg terlibat," papar mantan sekretaris Ketua KPK Abraham Samad ini.

Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian pada 19 Juni lalu menyatakan dalam konferensi pers di kantor KPK, bahwa pihaknya telah memperoleh satu saksi penting terkait kasus penyerangan terhadap Novel. Tito mengatakan, saksi tersebut melihat secara langsung pelaku penyiraman air keras terhadap Novel.

Saksi itu juga mengetahui tipologi pelaku penyiraman Novel, karakternya seperti apa, dan hal-hal lain yang terkait dengan pelaku. "Tadi tim (dari kepolisian) sudah menjelaskan mengenai progres terakhir mengenai 56 saksi yang telah diperiksa. Juga saksi yang melihat kejadian. Saksi tersebut sangat penting karena dia yang melihat saat kejadian," tutur dia.

Tito juga menyampaikan soal alasan kenapa saksi tersebut baru diketahui setelah dua bulan penyerangan. Menurut dia, setelah aksi teror kepada Novel, banyak saksi yang menutup diri dan tidak mau tampil di muka publik. Sehingga, tim dari kepolisian kesulitan untuk menemukannya.

"Banyak juga yang tertutup, mungkin mereka takut, saya sering tangani kasus, saksi takut kalau muncul. Apalagi kalau kasus yang berkaitan dengan teror, kecuali kalau dari kalangan keluarga mungkin mau," kata dia.

Saksi tersebut, lanjut Tito, tidak bisa disampaikan nama ataupun inisialnya. Hal ini dilakukan demi keselamatan saksi yang bersangkutan.

Terpisah, Inspektur Pengawas Umum (Irwasum) Polri Komjen Dwi Priyatno mengatakan, Polri sudah bekerja dengan maksimal untuk mengungkap kasus penyiraman air keras terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi, Novel Baswedan. Pernyataan ini disampaikannya menanggapi pernyataan Novel yang pesimistis kasusnya bisa diusut Polri secara tuntas.

"Ya wajar kalau Beliau menyampaikan seperti itu, tapi kami optimal. Kami ingin kasus ini segera terungkap, tapi memang kami punya kendala," ujar Dwi, dalam jumpa pers bersama KPK, Hotel Gran Melia, Jakarta Selatan, Kamis (27/7/2017).

Menurut Dwi, kejahatan bisa dilakukan secara sempurna atau tidak sempurna.

Kejahatan yang dilakukan secara sempurna sulit diungkap, karena pelaku benar-benar memikirkan secara detil dan rinci setiap tahapan yang dilakukan.

"Bagaimana dia (pelaku) menghindari atau menghilangkan barang bukti yang awal, betul-betul direncanakan," kata Dwi.

Sementara, terkait dugaan adanya oknum polisi yang turut terlibat dalam kasus tersebut, Dwi mengatakan, pernyataan soal itu seharusnya didukung dengan bukti atau fakta.

Polri akan mengonfrimasi dugaan tersebut.

"Kami tidak bisa hanya menduga saja. Orang yang menjadi tersangka saja ada asas praduga tak bersalah dan disesuaikan dengan fakta hukum," kata Dwi.

Ia memastikan, proses hukum juga berlaku bagi aparat polisi yang terbukti terlibat.

"Selama ini seperti itu. Juga ada beberapa kasus yang kami tangani, kami sampaikan kepada pimpinan, kemudian ditindaklanjuti. Tapi sampai sekarang, berkaitan dengan hal ini yang sifatnya menduga-menduga belum ada faktanya untuk mengarah kepada seseorang," kata Dwi.

Novel yakin kasusnya tak akan terungkap

Novel disiram cairan yang diduga air keras oleh orang tak dikenal di dekat Masjid Jami Al Ihsan usai melaksanakan salat Subuh pada Selasa (11/4/2017).

Namun, hingga saat ini, Kepolisian belum berhasil mengungkap kasus tersebut.

Novel yakin para penyidik punya kemampuan untuk mengungkap kasus dalam waktu dekat.

Hanya saja, ia meragukan keberanian para penyidik untuk menuntaskan kasus itu.

"Saya cukup bisa sebut Polri tidak akan berani mengungkap. Mungkin begini, ayo kita lihat apakah ke depan akan diungkap. Saya yakin sekali tidak akan diungkap," ujar Novel dalam wawancara bersama Mata Najwa di Metro TV, Rabu (26/7/2017) malam.

Menurut Novel, upaya teror kepada penyidik merupakan tindakan yang terencana matang.

Novel menduga ada keterlibatan oknum polisi dalam kasus ini.

Ia pun menyampaikannya kepada perwira Polri yang sempat bertemu dengannya.

Novel meminta agar penanganan kasus ini dilakukan secara serius. Namun, sudah lebih dari tiga bulan kasus ini tak terungkap.

Novel membandingkan demgan pengungkapan kasus teroris yang bisa lebih cepat.

Ia mengaku mengenal penyidik-penyidik yang menangani kasusnya di Polda Metro Jaya dan tak meragukan kemampuannya.

Oleh karena itu, Novel menilai, pengungkapan kasus ini bukan soal kemampuan, tapi kemauan.0 rol/kp