Kuda-kudaan

Gaji yang diterima Madun (bukan nama sebenernya) sebagai karyawan hotel di daerah Karwaci, Tangerang, romannya kagak nyukupin. Buktinya, bininya, Jamilah (juga bukan nama sebenernya) nyap-nyap melulu lantaran kekurangan duit.

Daripada kerja kagak nyukupin, mendingan elu berenti aja, dah, kata Jamilah, yang badannya bongkok udang, bukannya doyan melaenkan waktu muda dulu pernah ketiban kelapa.

Oke, kalo emang begitu mau lu, jawab Madun.

Romannya, Madun cukup pinter. Kalo dia keluar begitu aja, dia kagak bakal dapet pesangon. Madun, yang kerja di bagian laundry (tukang cuci), nyari gara-gara dengan merusak baju tamu hotel. Puguh aja, bosnya marah. Madun langsung dipecat dan dapet pesangon.

Kalo gua mengudndurkan diri, gua tekor, kagak dapet pesangon, he, he, he, kata Madun, yang sempet kerja di situ lebih dari 5 tahun.

Duit pesangon itu diminta bininya buat bisnis maenan anak-anak, termasuk kuda-kudaan. Maenan itu ditaroh di warung/ toko serba ada. Sementara itu, Madun sendiri nyari kerjaan. Ternyata, Madun lagi hoki. Belon sebulan nganggur, dia dipanggil buat kerja di Korea sebagai TKI Ilegal.

Madun segera make duit sisa pesangon buat bikin paspor dan dia pun berangkat ke Korea. Selama di Korea, warga kecamatan Legok, Tangerang, itu sering ngontak Jamilah lewat telepon.

Tenang aja, Bang, semua aman terkendali. Bisnis kuda-kudaan saja juga lancar, cukup buat makan dan tabungan, kata Jamilah.

Milah, besok gua kirim duit, tulung beli rumah lagi, buat kita tempatin. Yang rada gedean ya? kata Madun, senang.

Oke, Bang, jawab Jamilah.

Begitu nerima duit, Jamilah langsung nyari rumah baru.

Kebetulan, rumah yang dia beli letaknya pas di sebelah rumah Pak RW. Jamilah pun memberi kabar kepada Madun tentang rumah baru yang dibelinya, sedangkan rumah yang lama dia kontrakkan.

Dua tahun di Korea, Madun pun pulang. Dia bawa duit banyak karena statusnya yang TKI ilegal sehingga tidak terkena potongan apa pun. Dia sengaja kagak ngabarin Jamilah karena dia pengen bikin kejutan. Sesampenya di rumah yang baru, bukannya Jamilah yang terkejut, melaenkan Madunlah yang terkejut. Pasalnya, Jamilah lagi maen kuda-kudaan sama seorang anak muda.

Jamilah dan pasangan selingkuhnya digelandang ke kantor polisi.

Sialan, ternyata bisnis kuda-kudaan Jamilah bukan cuman maju, melaenkan maju mundur, gerutu Madun, yang kemudian menceraikan Jamilah. Madun sendiri menjual kedua rumahnya dan balik ke Korea. Kabarnya, dia sekarang punya tunggangan kuda

Korea yang putih dan STNK (Setengah Tua Ning Kepenak = setengah tua tapi enak) walaupun badannya baunya seperti bawang putih. (jebod)