Rendang Telor

Biasanya Nunung (bukan nama sebenernya) naek bis ke kantornya di Harmoni dari rumahnya di bilangan

Rawamangun. Tetapi, pagi itu, cewek yang lebih cocok jadi bintang iklan obat cacing itu bangun kesiangan.

Akibatnya, Nunung terpaksa naek bajaj yang tentu aja ongkosnya lebih mahal daripada naek bis.

Sial, duit yang mustinya bisa gua pake makan siang, terpaksa buat bayar bajaj, dah, batin Nunung.

Untung, Nunung cukup cerdas. Supaya tetep bisa makan siang, Nunung ngebuntel nasi, sayur dan rendang telor masakan emaknya. Makanan siang itu dimasukin ke dalem kotak plastik oleh Nunung. Lantas, Nunung nyetop bajaj.

Bang, ke Harmoni goceng (Rp5.000) ya? tawar perempuan manis yang saking manisnya sering dirubung semut itu.

Boleh, tapi turunnya gua sikut ya? jawab supir bajaj becanda karena waktu itu pasarannya emang segitu.

Nunung naek dengan menyingkapkan roknya sedikit supaya bisa naek ke bajaj dengan mudah. Sementara itu, para pengendara yang ngeliat paha Nunung yang mulus cuman bisa nelen ludah cleguk, cleguk, cleguk.

Bajaj melaju lewat jalan Pramuka, terus ke jalan Pegangsaan Timur, Pegangsaan Barat, Gondangdia, Monas dan lewat depan Istana Negara. Pas di depan istana itulah, bajaj oleng. Sopirnya turun buat ngencengin mur dan baut roda yang kendor. Lantas, mereka nerusin perjalanan. Baru juga beberapa puluh meter, kali ini roda bajaj copot beneran. Bajaj ampir terbalik tapi untung sopirnya tangkas. Bajaj kagak jadi tebalik tapi

Nunung benjol kejedod besi rang di dalem bajaj.

Abang gimana sih? tanya Nunung sembari buru-buru keluar, takut bajaj meledak dan terbakar.

Saking buru-buru, Nunung kagak sadar bahwa penutup kotak plastik makanannya terbuka sehingga rendang telor yang dibawanya jatoh dan menggelinding. Nunung mengejar telornya. Sayang, pas mau dia pungut, itu telor dilindes motor, jrot! Nunung rasanya pengen nangis saat itu. Ibaratnya, udah jatoh, ketiban tangga, diudak anjing. Udah telat, kena bayar bajaj yang mahal dan rendang telor makan siangnya kelindes motor lagi. (jebod)