Dilarang Besuk

Ujang (bukan nama sebenernya) punya banyak waktu luang, terutama di sore hari. Maklum, dah, Ujang kerja sebagai pegawai negeri dari kelompok WBDK (Waktu banyak, duit dikit).

Jang, kita besuk Si Toyib, yuk, udah lima hari ini dia dirawat di rumah sakit Siaga, ajak tetangga Ujang, Kodir, di daerah Cilandak.

Oke, oke, tapi gua kagak punya ongkos dan duit buat beli oleh-oleh, jawab Ujang.

Enggak apa-apa, entar gua yang tanggung, kata Kodir yang emang lagi banyak duit lantaran kerja di bagian STNK Polda Metro, yang gajinya kecil tapi sabetannya gede.

Mereka pun pergi ke rumah sakit Siaga. Sesampenya di sono, Ujang sedih banget ngeliat kondisi Toyib yang kagak berdaya lantaran sakit gula campur kopi dan aer panas.

Ya, Allah, kasian banget Si Toyib. Udah orang susah, pake diganjar sakit kayak begini lagi. Kalo emang bisa sembuh, sembuhkanlah dia. Kalo emang kagak bisa sembuh, matiin aja ya Allah, batin Ujang.

Entah lantaran umur Toyib udah nyampe, entah lantaran didoain Ujang, besoknya Toyib mati beneran. Ujang sendiri kaget waktu denger kabar Toyib meninggal.

Nah lu, jangan-jangan berkat doa gua, batin Ujang. Beberapa bulan kemudian, Ujang diajak Kodir lagi buat ngebesuk tetangga mereka yang laen, Said, di Rumah

Sakit Islam Cempaka Putih, Jakarta Pusat. Lagi-lagi, Ujang sedih dan baca doa yang sama. Besoknya, Said juga meninggal.

Nah lu, dia meninggal juga setelah gua besuk, batin Ujang.

Namanya juga temen akrab, Ujang nyeritain pengalamannya ngebesuk Toyib dan Said kepada Kodir.

Ah, kebetulan aja kali, komentar Kodir, dengan sikap mencemooh.

Mungkin juga, ya, kebetulan sakit mereka emang udah kelewat parah, kata Ujang.

Waktu berjalan terus. Mujur kagak bisa diraih, malang kagak bisa ditolak, sekarang giliran Kodir sendiri yang sakit dan rumah sakit Pelni, Petamburan. Sebagai temen, tentu aja Ujang bermaksud membesuknya. Tetapi, belon sampe di kamar tempat Kodir dirawat, Ujang dicegat oleh keluarga Kodir dengan golok terhunus.

Awas! Jangan besuk kodir! Kalo elu nekat, gua bacok, kata seorang keluarga Kodir.

Lah emang ngapa? tanya Ujang, polos, tanpa maksud apa pun.

Kata Bang Kodir, setiap orang sakit yang elu besuk, besoknya mati. Mendingan elu pulang, dah, kata keluarga Kodir.

Ujang baru inget pernah cerita soal Toyib dan Said kepada Kodir.

Lah, dia bilang cuman kebetulan. Sekarang, dia sendiri takut. Gimana sih? batin Ujang sembari ngeloyor pulang. (jebod)