Diterima Kerja

Bahrun (bukan nama sebenernya) sibuk ngumpulin masukan dari para guru di sebuah sekolah menengan di kota Bahrah, Arab Saudi. Pasalnya, berdasarkan masukan itulah Bahrun nyusun jadwal pelajaran buat para muridnya. Maklum, dah, Bahrun adalah kepala sekolah. Jadi, dia kagak kepengen ada jadwal yang bikin pusing muridnya. Misalnya, ada tiga pelajaran ilmu pasti pada hari yang sama di dalem satu kelas. Misalnya, di kelas II A, pada hari Senen ada pelajaran matematika, fisika dan kimia.

"Kasian, entar kepala murid-murid gua pada ngebul (berasap) lantaran panas," batin guru yang bijak itu.

Bahrun nyusun jadwal di satu kelas cuman ada satu pelajaran ilmu pasti per hari. Kalo pun ada dua pelajaran ilmu pasti, musti diselingin ama olahraga atawa kesenian yang sifatnya rekreasi. Lelaki itu bekerja dengan tenang karena guru-guru lagi pada ngajar. Nanti, jadwal ini bakal dia diskusiin lagi ama para guru.

"Assalamualaikum," tau-tau Bahrun denger suara perempuan di pintu. Bahrun noleh. Ternyata, yang dateng sekorang perempuan muda berumur sekitar 25 tahun. "Waalaikum salam warahmatullahi wabarakatuh," jawab Bahrun.

Bahrun pun menghentikan pekerjaan buat nerima tamu tersebut.

"Pak, saya pengen masukin lamaran. Barangkali, di sini masih butuh tenaga guru," kata perempuan itu yang sebut aja bernama Al-Rahilah.

"Waduh, Bu, saat ini belon ada lowongan. Kalo ibu mau, tinggal aja surat lamaran dan nomor telepon ibu. Begitu ada lowongan, nanti ibu saya telepon," jawab Bahrun.

"Ini surat lamaran saya dan ini alamat dan nomor telepon saya," kata Al Rahilah sembari nyerahin surat lamarannya.

Bahrun langsung membacanya. Sementara itu, Al Rahilah ngebatin semoga lamarannya diterima karena zaman sekarang nyari kerja susahnya bukan maen. Hal ini bukan cuman terjadi di Arab Saudi tapi juga di belahan dunia mana pun.

"O, rumah ibu kagak jauh dari rumah saya. Saya sering lewat dari rumah ibu. Baek, nanti kalo ada lowongan, saya kabarin, dah," kata Bahrun.

Beberapa bulan kemudian, ada seorang guru perempuan yang keluar karena ngikut lakinya kerja di kota laen. Bahrun langsung inget Al Rahilah. Dia buru-buru pergi ke rumah perempuan sarjana S1 walaupun sebenernya dia bisa nelpon.

Sesampenya di sono, Barhun diterima ibunya Al Rahilah. Wajah Bahrun berseri-seri dan amat gembira.

"Alhamdulillah, Bu, lamaran anak ibu diterima. Mulain besok, anak ibu yang bernama Al Rahilah itu udah bisa mulain bekerja," kata Bahrun.

"Terima kasih, Nak Bahrun, ente udah capek-capek mau dateng kemari buat ngabarin soal ini tapi sekarang Al Rahilah lagi di kuburan," jawab emaknya Al Rahilah.

"Biar saya tunggu, Bu, saya pengen ngasih tau kabar gembira ini secara langsung," kata Barhun lagi, dengan semangat '45.

"Ngapain ditunggu, Al Rahilah udah meninggal, sekarang lagi dikubur," tegas ibunya Al Rahilah.

"Bujug buneng! Kirain, Al Rahilah cuman nganter jenazah kerabatnya ke kuburan. Ternyata, dia yang meninggal. Inna lillahi wainna ilaihi rojiun," kata Bahrun, lemes, seperti dikutip harian Okaz, terbitan Arab Saudi, Senin (4/4). (ant/jebod)