Nancy Hoki

Nancy Hoki (bukan nama sebenernya) percaya bahwa mensana in corpore sano Yakni, di dalam badan yang sehat terdapat jiwa yang kuat. Karena itu, dia rajin berolahraga biar badannya sehat.

Ayo Misty, kita lari pagi, biar sehat, kata perempuan setengah baya itu sembari ngajak lari anjingnya yang mungil yang kurang cocok dijadikan hidangan.

Rupanya, Nancy bosen juga jalan kaki di pinggir jalan raya melulu. Karena itu, dia ajak anjingnya jalan kaki di taman kota San Diego, negara bagian California, AS.

Suasana di taman waktu itu rada sepi. Maklum, dah, hari masih pagi banget dan hari libur pula, sebagian besar warga kota masih tidur.

Tau-tau, bret! Tas yang ditenteng Nancy dijambret seorang pemuda yang berlari di sebelah mereka. Nancy terkesima dan kagak bisa ngomong sama sekali. Misty cuman bisa gonggong-gonggong kecil tapi tetep aja tak berdaya juga. Sementara itu, si penjambret berlari tapi kagak jauh, sekitar 10 meter dari Nancy.

Penjamber berjenis kelamin lelaki itu lantas ngebuka tas hasil jambretannya.

Sialan! kata penjambret itu sembari ngebuang tas hasil jambretannya. Rupanya, tas itu berisi kotoran anjing.

Penjambret itu sial itu balik lagi. Kali ini, dia berharap lebih mujur. Dia menodongkan pestol kaliber 22 dan minta duit kepada Nancy.

Serahin dompet lu, pinta si penjahat.

Nancy kagak mau ngasih. Sebab, dia duitnya tinggal yang di dompet itu dan kagak punya duit lagi. Kalo dompet ini dia serahin, besok dia kagak bisa makan.

Sang penjahat, yang udah terlanjur basah, terus nembak Nancy dua kali. Nancy langsung merem dan berdoa sebisanya. Dia pikir, dia bakalan lewat dah. Nancy melek dan heran.

Bujug, gua masih idup, batin Nancy yang Hoki (beruntung) itu.

Rupanya, pestol si penjahat enggak meletus. Penjahat yang dua kali sial itu lari tunggang langgang dan masuk ke dalem mobil kecil berwarna perak. Rupanya, si penjahat enggak sendirian, melainkan bekerja sama dengan lelaki laen yang nunggu di dalem mobil. Mereka pun kabur dengan kecepatan tinggi.

Nancy kemudian melaporkan kejadian aneh itu ke kantor pulisi San Diego dan diterima oleh detektif Gary Hassen.

Waduh, kalo ada yang jual jimat yang bisa bikin pestol penjahat kagak meletus, gua mau beli tuh. Soalnya, gua pernah kerampokan tiga kali sehari: pagi, siang, sore, celetuk seorang perempuan yang denger laporan Nancy kepada Hassen, yang kemudian dikutip kantor berita Associated Press. (ant/jebod)