Dikira TKI

Ibarat anak sekolah, Cemong (bukan nama sebenernya) adalah murid yang naek kelas. Pasalnya, Cemong tadinya adalah pembantu di kamar gelap, yakni, kamar tempat memproses film, bukan kamar tempat melampiaskan hubungan gelap. Sekarang, Cemong mulain diajarin motret. Gurunya adalah Ucok, seorang fotografer senior yang irit sampo lantaran rambutnya langka.

Mong, ayo ikut gua motret TKI (Tenaga Kerja Indonesia) yang baru dipulangin dari luar negeri.

Sekarang, mereka nyampe di pelabuhan Tanjung Priok, kata Ucok, fotografer harian ABC, pada suatu hari.

Cemong pun ngebonceng di belakang Ucok dengan motornya yang berisik. Sesampenya di Tanjung Priok, mereka nemuin udah banyak wartawan dari media cetak dan elektronik yang ngumpul di situ. Di sebelah mereka, ada ratusan mungkin ribuan TKI yang wajahnya lesu, lemes dan dekil.

Hoi, Cok, apa kabar? tanya seorang fotografer dari koran laen, yang romannya udah lama enggak ketemu Ucok.

Baek, baek, elu sendiri gimana? jawab Ucok, lantas mereka ngobrol berdua.

Tinggallah Cemong manyun sendirian, clangak-clinguk, kaya anak ilang. Tau-tau, Cemong disodorin mikropon dan disorot kamera oleh sebuah stasiun televisi swasta.

Gimana, Dik, bener enggak sih katanya kamu disiksa selama bekerja di negara tetangga? tanya reporter televisi, cewek, cakep lagi, sembari nyodorin mikropon ke deket mulut Cemong yang mancung.

Cemong cengar-cengir aja. Untung, kejadian ini diliat Ucok.

Hoi, Patimah, jangan diwawancarain. Temen gua, tuh, tereak Ucok.

Hal ini membikin Cemong maupun Patimah jadi tersipu malu. Cemong malu lantaran dianggap TKI, sedangkan Patimah malu lantaran salah wawancarain orang.

Makanya, laen kali, kalo ngantor pake pakean yang rapih. Jadi, enggak dikira TKI, omel Ucok dalem perjalanan pulang.

Cemong ketawa asem sembari ngebatin, Et, dah, gua ibaratudah jatoh, ketiban tangga, digonggong anjing. Udah dikira TKI, diomelin Ucok lagi. (Jebod)