Ketangkep Mulu

Tut (bukan nama sebenernya) adalah seorang PSK yang biasa beroperasi. Tut jadi PSK (Pekerja Seks

Komersial) lantaran kagak punya keahlian laen, kecuali menggoyang. Pasalnya, pendidikan Tut cuman tamat SD. Jadi, ia cuma bisa memuaskan lelaki idung belang.

Selama ini , Tut tetep praktek. Tetapi, belon lama ini, dia ketangkep. Ceritanya, malem itu, dia lagi menggoyang tamunya yang masih remaja. Tau-tau, pintu kamarnya diketuk dengan kasar.

'Aduh, Mbak, ada razia ya' Pulisi atau pulisi pamongpraja " tanya pelanggan, Yudi, yang masih dalem

tarap 'belajar'.

"Udah, tenang aja, nanti tak kasih 'susu' juga diem,"

jawab Tut tanpa ngejelasin yang dia maksud susu bubuk,

susu kental atawa susu sapi.

Ternyata, yang dateng adalah pulisi pamong praja

. Tut dan Yudi pun diciduk. Mereka dibawa ke markas pulisi pamong praja,

diberkas dan berkasnya diserahin ke Polres Kediri.

"Aduh, Mbak, kenapa jadi begini?? tanya Yudi, yang

pernah maen sinetron 'Besar Sempak daripada Tiang'

kepada Tut di kantor pulisi.

"Ini salah satu bukti bahwa 'belajar' itu mahal. Udah

gitu, belon tentu dapet pekerjaan lagi," sahut Tut,

enteng.

Karena kurang bukti dan alasan kemanusiaan, akhirnya

Tut dilepas. Supaya kagak balik ke Kediri , Tut dianter

sampe kampungnya di Blitar.

Di hari pertama sejak pelepasannya, Tut bisa tidur

nyenyak dan makan enak. Di hari kedua, Tut mulain

gelisah lantaran biasa hidup cekikikan diwarnai

minuman keras dan asap tembakau, kini dia musti

ngurung diri di kampung halamannya. Dia kagak bisa

tidur.

"Semoga orang yang nangkep gua kakinya pada kena

paku! "kata Tut, kesel.

Tiba-tiba Tut menjentikkan jarinya.

" 'Razia ' kan adanya cuman malem hari, kenapa gua enggak

praktek di siang hari aja," pikir Tut, yang lantas

mengemasi barang seperlunya dan berangkat ke Kediri .

Sampe di Kediri, Tut segera berdandan dan buka praktek

siang. Dalem tempo singkat, perempuan cantik itu

langsung dapet tamu. Kali ini, tamunya udah rada tua,

, tapi Tut kagak peduli, bagi Tut yang

penting 'rasanya' bung.

Belon lama ngamar, pintu kamar prakteknya diketuk

orang lagi. Tut pikir, temennya pengen minjem duit

atawa tukang jamu galian rapet. Tut pun ngebuka pintu.

Ternyata, yang pulisi pamong praja mengubah

strateginya, razia kagak diadain malem hari, melaenkan

siang hari.

"Duilah, mau jualan 'daging sepotong' aja susah amat

sih! Malem ketangkep, siang ketangkep! omel Tut yang

cocok maen sinetron berjudul 'Ketangkep Mulu'. (ant/

jebod)