oleh

Ketum Pemuda Muhammadiyah: Kasus Kematian Immawan Randi Bisa Berimbas ke Jokowi

Ketua Umum PP Muhammadiyah Terpilih dalam Muktamar ke-XVII di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Rabu (28/11), Sunanto (Cak Nanto). (Foto: Istimewa)

Ketua Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah Sunanto meminta polisi mengusut tuntas kasus tewasnya mahasiswa Fakultas Perikanan Universitas Halu Oleo (UHO) Immawan Randi (21). Randi, yang merupakan kader Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), tewas tertembak saat demonstrasi di kantor DPRD Sultra, Kamis (26/9).

“Kami tetap akan menuntut keadilan. Sampai ketemu orang yang melakukan penembakan,” kata Cak Nanto sapaan akrab Sunanto, Rabu (9/10).

Menurut Cak Nanto, PP Pemuda Muhammadiyah ingin dugaan kasus penembakan dengan korban Randi, dibawa ke ranah hukum. PP Pemuda Muhammadiyah tidak ingin kasus dugaan penembakan, hanya selesai di ranah etik.

“Sampai dihukum setimpal. Karena ini soal hidup orang,” ucap dia.

Cak Nanto menuturkan, penting bagi polisi menuntaskan kasus penembakan terhadap Randi. Tanpa menuntaskan, pemerintah era Joko Widodo atau Jokowi akan menerima imbas negatif.

Tidak tertutup kemungkinan, kata dia, kepercayaan publik menurun saat polisi tidak menuntaskan kasus dugaan penembakan terhadap Randi.

“Kalau sudah tidak ada optimisme, lalu bergantung dengan apa. Negara ini negara hukum,” timpal dia.0 nn

Facebook Comments

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *