oleh

Warga Butuh WC, Pemprov DKI Tandai Gang Sekretaris Grogol Pakai Cat Merah

 Lurah Tanjung Duren Utara, Iskandar langsung meninjau Gang Sekretaris, RT 015/RW 007 Tanjung Duren Utara, Grogol Petamburan, Jakarta Barat, salah satu wilayah dengan sanitasi buruk di Ibu Kota. Mereka datang saat kondisi Gang Sekretaris ramai diberitakan.

Iskandar datang bersama Suku Dinas Lingkungan Hidup, Suku Dinas Sumber Daya Air, puluhan tim PPSU dan disambut Ketua RT 15 dan Ketua RW 07.

Dalak kunjungannya, Iskandar mengatakan akan langsung menindaklanjuti keluhan warga dengan membangun septic tank agar warga lagi tidak membuang hajat langsung ke Kali Sekretaris. 

Lurah Tanjung Duren Utara, Iskandar saat meninjau perkampungan warga yang mengalani masalah sanitasi dan minim WC di Gang Sekretaris, Tanjung Duren, Grogol, Jakarta Barat. (Suara.com/Stephanus Aranditio).
Lurah Tanjung Duren Utara, Iskandar saat meninjau perkampungan warga yang mengalani masalah sanitasi dan minim WC di Gang Sekretaris, Tanjung Duren, Grogol, Jakarta Barat.

“Kalau kita lihat tadi sekitar 100 meter ada 21 KK, sehingga kami hitung rasionya sekitar 10 KK untuk 1 titik lubang septic tank. Jadi ada 2 titik yang akan kita gali,” kata Iskandar di lokasi, Senin (7/10/2019).

Pembangunan tersebut disebut Iskandar baru akan dimulai tahun 2020, untuk sementara Pemprov telah menandai dua titik rencana pembangunan septic tank itu dengan cat merah.

“Kalau fix tahun 2020 memang 6 bulan lalu kami sudah berproses, tapi sekarang untuk percepatan kita fasilitasi dengan pembuatan lubang septic tank. Kalau jamban sudah ada dan WC komunal pun sudah ada 2 titik. Pembuangnya aja,” janjinya.

Kondisi Sanitasi di Gang Sekretaris

Gang Sekretaris hanya sekitar 7 kilometer dari Balai Kota, Kantor Gubernur DKI. Di sini, setidaknya ada 30 kepala keluarga yang tak punya WC menggantungkan hidup pada lima wc umum kecil yang terletak di pinggir Kali Sekretaris, itu pun jauh dari kata layak.

Kelima wc ini berada berdampingan dengan rumah warga, luasnya pun tak sampai satu meter persegi dengan fasilitas seadanya; closet jongkok, keran, satu ember, gayung, dan paku yang menancap di dinding untuk menggantungkan pakaian.

Dinding WC pun tampak berkerak dan tumbuh jamur di beberapa sudut, pintu WC tak memiliki jarak dengan jalan gang sehingga suara dari luar terdengar jelas dari dalam wc.

Kondisi ini semakin diperparah dengan tidak adanya septic tank untuk menampung ‘hajat’ 150 orang warga di sini.

Hajat tersebut langsung begitu saja meluncur ke Kali Sekretaris, sehingga kali menjadi sangat bau, belum lagi ditambah limbah rumah tangga dari warga.

Setiap hari, warga harus mengantre sejak subuh untuk mandi agar bisa sampai di tempat kerja tepat waktu.

Warga yang mayoritas mengontrak disini harus mengeluarkan uang Rp 1,3 juta setiap bulan untuk hidup dengan rincian; Rp 1 juta untuk kamar kontrakan dua pintu dan listriknya Rp 300 ribu per bulan.0 sc

Facebook Comments

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *