oleh

10 Anggota Satpol DKI Jadi Tersangka Pembobol ATM, Polda Metro: Bakal Bertambah

Polda Metro Jaya sejauh ini sudah menetapkan 13 orang sebagai tersangka kasus pembobolan uang di ATM Bank DKI. 10 dari 13 orang tersebut merupakan anggotaSatpol PP DKI Jakarta.

“Dari 13 itu ada kurang lebih hampir 10 itu anggota Satpol PP,” kata Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, Kombes Iwan Kurniawan di Polda Metro Jaya, Sabtu (30/11/2019).ADVERTISING

Iwan menegaskan, jumlah tersangka masih mungkin bisa bertambah. Mengingat, pihaknya menemukan total 41 orang yang diduga dalam kasus tersebut.

Mereka diduga terlibat lantaran menggunakan ATM untuk transaksi pengambilan uang setelah mengetahui saldonya tidak akan berkurang.

“Tetapi ada kemungkinan juga akan lebih dari 13 karena dari 41 itu sudah jelas dananya di saldonya itu tidak berkurang,” kata Iwan.

Lebih jauh, Iwan menyebut pihaknya telah menggali keterangan tiga dari 13 orang tersangka. Hasilnya, mereka mengakui tindakan yang dilakukan tersebut diluar unsur kesengajaan.

Pasalnya, mereka menarik uang dan saldonya tidak berkurang. Selanjutnya, para tersangka mencoba menarik uang lagi dan saldo rekening tetap tidak berkurang.

“Bahkan ada satu tersangka mencoba untuk membuat (kartu) ATM dari orang-orang lain, buka buku rekening kemudian ATM-nya diambil kemudian dan dia mengambil dari ATM-ATM itu,” pungkas Iwan.

Sebelumnya, Polda Metro Jaya meralat soal jumlah tersangka dalam kasus pembobolan ATM Bank DKI. Sebelumnya, polisi membeberkan ada 41 tersangka dalam kasus pembobolan tersebut.

Dalam hal ini, polisi baru menetapkan 13 orang sebagai tersangka. Sisanya, yakni 28 orang masih diperiksa sebagai saksi.

Kasus ini berawal dari laporan pihak Bank DKI Jakarta soal kasus dugaan pembobolan ATM oleh oknum anggota Satpol PP ke kepolisian.

Awalnya, mereka diduga mengambil uang Rp 32 miliar (setelah diaudit menjadi Rp 50 miliar) secara bertahap, namun saldo rekeningnya tak berkurang.

Facebook Comments

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *