oleh

Jangankan Menuduh Rasulullah Dekil Tidak Terurus, Mengatakan Selendang Nabi Lusuh Saja Tidak Boleh

Polemik pernyataan gus Muwafiq menjadi melebar ke mana-mana. Gus Muwafiq dianggap menghina Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam dalam ceramahnya. Salah satunya, dia menyebut bahwa Nabi Muhammad tidak terurus pada masa kecil.

Setelah ceramhnya viral, Gus Muwafiq akhirnya meminta maaf. Dia juga menegaskan, cinta kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.

“Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Saya Ahmad Muwafiq dengan senang hati saya banyak diingatkan oleh kaum muslimin dan warga bangsa Indonesia yang begitu cinta sama Rasulullah, saya sangat mencintai Rasulullah, siapa kaum muslimin yang tidak ingin Rasululah?” kata Gus Muwafiq.

“Akan tetapi, saya sampaikan kemarin kalimat itu di Purwodadi sesungguhnya adalah itulah tantangan kita hari ini. Bahwa milenial hari ini selalu berdiskusi dengan saya tentang 2 hal tersebut. Saya yakin dengan seyakin-yakinnya nur Muhammad itu memancarkan sinar. Akan tetapi generasi sekarang banyak bertanya apakah sinarnya seperti sinar lampu? Dan semakin dijawab semakin tidak ada juntrungnya,” ujarnya.

“Lantas kemudian terkait dengan kalimat ‘rembes’, ‘rembes’ itu dalam bahasa Jawa artinya ‘punya umbel’, tidak ada lain, bahasa saya ‘rembes’ itu umbelan itu, ini terkait juga dengan pertanyaan biasanya apakah anak yang ikut dengan kakeknya, ini kan bersih, karena kakek kan saking cintanya sama cucu sampai kadang cucunya apa-apa juga boleh. Hal itu saja yang sebenarnya,” ucapnya.

“Nah sekarang alhamdulillah saya diingatkan, terima kasih, dan demi Allah tidak ada sedikut pun saya menghina Rasulullah. Saya dari kecil dididik untuk menghargai Rasulullah. Ini bukan masalah keyakinan, ini tantangan, kita sering ditantang untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan milenial yang kadang kita sendiri sudah nggak tahu jawabannya, karena mereka sudah nggak percaya dengan jawaban-jawaban kita,” ujarnya.

“Untuk seluruh kaum muslimin di Indonesia, apabila kalimat ini dianggap terlalu lancang, saya mohon maaf yang sebesar-besarnya, tidak ada maksud menghina. Mungkin hanya inilah cara Allah menegur agar ada lebih adab terhadap Rasulullah, dengan kalimat-kalimat yang sebenarnya sederhana, tetapi beberapa orang menganggap ini kalimat yang cukup berat. Pada seluruh kaum muslimin saya mohon maaf, assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,” tuturnya.
Mengatakan Selendang Nabi Lusuh Saja Tidak Boleh

Al-‘Allamah al-Qadhi Iyadh dalam Kitab al-Syifa bi-Ta’rif Huquq al-Mushthafa ﷺ,  hlm. 768, Cet Dar al-Basya’ir al-Islamiyyah, mengutip riwayat:
وروى ابن وهب عن مالك : من قال إن رداء النبي ﷺ – ويروى: زرَّ النبي ﷺ – وسخ ؛ أراد به عيبه قُتِل.
Ibnu Wahb meriwayatkan dari Imam Malik berkata: “Barangsiapa berkata bahwa selendang Nabi kotor, dengan bermaksud menghina, maka dia dibunuh”

Facebook Comments

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *