EITDAH

oleh

Pantes Tenang

JUNED (bukan nama sebenernya) terpaksa nganter empoknya, Siti, yang sakit ke kampung halamannya di daerah Metro, Lampung. Warga Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, itu terpaksa minta izin ama taukenya, yang buka toko kagak jauh dari lampu merah.

“Haiya, kemalen elu abis izin, sekalang izin lagi. Haiya, owe wisa lugi,” omel taukenya.

“Tetapi, Koh, keadaan gawat banget. Empok saya sakit parah. Lakinya minggat, adek lelakinya saya doang. Kalo engkoh enggak ngizinin, biarin deh saya keluar,” ancem Juned, yang rada panik.

“Haiya, jangan wegitu. Gini aja, elu tetep kelja di sini tapi gaji lu owe potong ya? Adil ‘kan? Elu kagak kelja, jadi kagak dapet gaji,” kata taukenya, yang romannya takut kehilangan Juned. Maklum, dah, Juned orangnya jujur dan rajin. Jaman sekarang, sang tauke susah nyari pekerja seperti itu.

Singkat kata, Juned dan Siti udah nyampe Bakauhuni, Lampung. Mereka nyambung naek bis ke Rajabasa. Sesampenya di Rajabasa, mereka digiring naek Angkot jurusan Metro.

“Bang, kok, enggak jalan-jalan?” tanya Juned.

“Sabar, Mas, nunggu penuh,” jawab seorang calo.

“Tapi kita ‘kan udah nunggu sejak Magrib tadi. Sekarang udah jam 8, kok, belon berangkat juga? Kakak saya sakit nih,” tangkis Juned.

“Kalo enggak suka, cari mobil laen aja. Jangan lupa, elu tetep musti bayar tarip dari Rajabasa ke Metro,” ancem preman berambut gondrong dan tekcun (ketek beracun) itu.

Juned dongkol. Mubil baru jalan sekitar jam 11 malem. Juned bayar ongkos seperti biasa tapi calo itu minta lebih.

“Sepuluh ribu lagi. Ini tarip lebaran,” kata itu calo.

“Yah, Bang, kagak ada lagi,” kata Juned.

“Kagak bisa. Sepuluh ribu lagi atau elu turun.”

Siti yang tidur di bangku paling belakang nyodorin selembar sepuluh ribuan. Duit itu buru-buru disamber oleh calo, tanpa sempet dicegah Juned.

“Yah, Mbak Siti. Jangan, Mbak, entar jadi kebiasaan,” kata Juned, kesel.

“Udah biarin aja,” jawab Siti, tenang.

Mobil pun berangkat. Sesampenya di Metro, Juned cerita pada keluarganya bahwa ongkos naek. Di Rajabasa, mereka dikompas Rp10.000 oleh calo. Juned menganggap Siti telah bertindak bodoh.

“Goblok kok dipelihara,” omel Juned.

“Enggak apa-apa. Itu cuma duit palsu, kok. Kamu mau, nih?” kata Siti sembari nyodorin beberapa lembar duit sepuluh ribuan.

“O, begitu, kirain duit asli. Pantesan, Mbak Siti tenang-tenang aja,” kata Juned sembari ngebulak-balik duit sepuluh ribuan yang cetnya luntur itu. Duit itu diperoleh Siti dari pelanggannya yang nakal. Siti adalah pedagang sayuran di Pasar Kebayoran Lama. O jebod

1. Anak Baru

Seperti kebanyakan anak-anak, Nanil (bukan nama

sebenernya) suka sekolah, bergaul dan maen sama

anak-anak sebayanya. Salah satu permaenan favorit

mereka adalah berenang di kali.

Hampir setiap hari, sepulang sekolah, Naniel dan

kawan-kawannya yang tinggal di pulau Sumba, Nusa

Tenggara Timur, mampir di kali buat berenang. Setelah

mereka merasa capek dan lapar, barulah mereka pulang.

Suatu hari, desa Naniel kedatengan seorang anak kota,

sebut aja bernama Jimmy. Bapaknya Jimmy adalah seorang

polisi, yang sebelonnya tugas di salah satu kota di

Bali.

Sebagai anak kota, tentu aja Jimmy punya banyak

kelebihan dibanding Naniel dkk yang tinggal di desa,

mulain dari cara bicaranya, lagu-lagu yang dia bawain

dalem pelajaran kesenian di sekolah, pakean, sepatu

dan masih banyak lagi. Kebetulan, Jimmy kemudian masuk

di sekolah yang sama dengan Naniel. Bedanya, waktu itu

Naniel di kelas VI SD, sedangkan Jimmy di kelas II

SMP. Tetapi, sekolahan mereka berada di perguruan dan

kompleks sekolahan yang sama sehingga mereka ketemu

waktu jam istirahat.

“Lu bisa berenang enggak?” tanya Naniel.

“O, jago. Gua biasa berenang di kolam renang. Elu kalo

berenang di mana? Di kali ya?” Jimmy balik nanya,

Naniel dkk mengangguk dengan malu.

“Biar di kali, Andreas berenangnya jago dan cepet.

Soalnya, adeknya ikut ngedayung,” kata Naniel, enggak

mau kalah, sembari nunjuk kemaluan salah satu temennya

Andreas yang badannya kayak anak-anak tapi udah mulain

numbuh kumis.

“Bo’ong, bo’ong, gua kagak bisa berenang,” kata

Andreas, merendah, eh, minder.

“Oke, entar pulang sekolah kita berenang ya?” tantang

Jimmy.

Bener juga, sepulang sekolah, mereka mampir di kali.

Naniel dkk nyebur duluan, lewat pinggir. Sementara

itu, Jimmy ngambil ancang-ancang dan siap terjun dari

jembatan.

“Wah, emang nyata bener bedanya anak kota ama anak

kampung seperti kita,” Naniel memuji Jimmy.

Jimmy lari ke belakang, kemudian melompat

sejauh-jauhnya. Kagak seperti anak kampung yang setiap

kali terjun yang menyentuh aer kaki duluan, Jimmy

justru kepala duluan.

“Wuih, hebat, seperti di televisi,” lagi-lagi Naneil

memuji Jimmy disertai anggukan temen-temennya.

Mereka semakin kagum karena setelah jatoh di aer,

Jimmy enggak langsung nimbul.

“Wuih, hebat, udah nyeburnya bagus, langsung nyelem,

lama lagi,” kata Naniel diikutin anggukan

temen-temennya.

Setelah ditunggu 10 menit, ternyata Jimmy kagak

nongol-nongol. Naniel segera lari dan memberitahukan

orang kampung bahwa Jimmy tenggelam. Tiga jam

kemudian, barulah jenazah Jimmy ditemuin dalem posisi

kejepit batu.

“Kirain nyelem, ternyata tenggelam,” kata Naniel,

disambut senyum kecut kawan-kawannya. (jebod)

2. Kuda-kudaan

Gaji yang diterima Madun (bukan nama sebenernya) sebagai karyawan hotel di daerah Karwaci, Tangerang, romannya kagak nyukupin. Buktinya, bininya, Jamilah (juga bukan nama sebenernya) nyap-nyap melulu lantaran kekurangan duit.

Daripada kerja kagak nyukupin, mendingan elu berenti aja, dah, kata Jamilah, yang badannya bongkok udang, bukannya doyan melaenkan waktu muda dulu pernah ketiban kelapa.

Oke, kalo emang begitu mau lu, jawab Madun.

Romannya, Madun cukup pinter. Kalo dia keluar begitu aja, dia kagak bakal dapet pesangon. Madun, yang kerja di bagian laundry (tukang cuci), nyari gara-gara dengan merusak baju tamu hotel. Puguh aja, bosnya marah. Madun langsung dipecat dan dapet pesangon.

Kalo gua mengudndurkan diri, gua tekor, kagak dapet pesangon, he, he, he, kata Madun, yang sempet kerja di situ lebih dari 5 tahun.

Duit pesangon itu diminta bininya buat bisnis maenan anak-anak, termasuk kuda-kudaan. Maenan itu ditaroh di warung/ toko serba ada. Sementara itu, Madun sendiri nyari kerjaan. Ternyata, Madun lagi hoki. Belon sebulan nganggur, dia dipanggil buat kerja di Korea sebagai TKI Ilegal.

Madun segera make duit sisa pesangon buat bikin paspor dan dia pun berangkat ke Korea. Selama di Korea, warga kecamatan Legok, Tangerang, itu sering ngontak Jamilah lewat telepon.

Tenang aja, Bang, semua aman terkendali. Bisnis kuda-kudaan saja juga lancar, cukup buat makan dan tabungan, kata Jamilah.

Milah, besok gua kirim duit, tulung beli rumah lagi, buat kita tempatin. Yang rada gedean ya? kata Madun, senang.

Oke, Bang, jawab Jamilah.

Begitu nerima duit, Jamilah langsung nyari rumah baru.

Kebetulan, rumah yang dia beli letaknya pas di sebelah rumah Pak RW. Jamilah pun memberi kabar kepada Madun tentang rumah baru yang dibelinya, sedangkan rumah yang lama dia kontrakkan.

Dua tahun di Korea, Madun pun pulang. Dia bawa duit banyak karena statusnya yang TKI ilegal sehingga tidak terkena potongan apa pun. Dia sengaja kagak ngabarin Jamilah karena dia pengen bikin kejutan. Sesampenya di rumah yang baru, bukannya Jamilah yang terkejut, melaenkan Madunlah yang terkejut. Pasalnya, Jamilah lagi maen kuda-kudaan sama seorang anak muda.

Jamilah dan pasangan selingkuhnya digelandang ke kantor polisi.

Sialan, ternyata bisnis kuda-kudaan Jamilah bukan cuman maju, melaenkan maju mundur, gerutu Madun, yang kemudian menceraikan Jamilah. Madun sendiri menjual kedua rumahnya dan balik ke Korea. Kabarnya, dia sekarang punya tunggangan kuda

Korea yang putih dan STNK (Setengah Tua Ning Kepenak = setengah tua tapi enak) walaupun badannya baunya seperti bawang putih. (jebod)

3, Rendang Telor

Biasanya Nunung (bukan nama sebenernya) naek bis ke kantornya di Harmoni dari rumahnya di bilangan

Rawamangun. Tetapi, pagi itu, cewek yang lebih cocok jadi bintang iklan obat cacing itu bangun kesiangan.

Akibatnya, Nunung terpaksa naek bajaj yang tentu aja ongkosnya lebih mahal daripada naek bis.

Sial, duit yang mustinya bisa gua pake makan siang, terpaksa buat bayar bajaj, dah, batin Nunung.

Untung, Nunung cukup cerdas. Supaya tetep bisa makan siang, Nunung ngebuntel nasi, sayur dan rendang telor masakan emaknya. Makanan siang itu dimasukin ke dalem kotak plastik oleh Nunung. Lantas, Nunung nyetop bajaj.

Bang, ke Harmoni goceng (Rp5.000) ya? tawar perempuan manis yang saking manisnya sering dirubung semut itu.

Boleh, tapi turunnya gua sikut ya? jawab supir bajaj becanda karena waktu itu pasarannya emang segitu.

Nunung naek dengan menyingkapkan roknya sedikit supaya bisa naek ke bajaj dengan mudah. Sementara itu, para pengendara yang ngeliat paha Nunung yang mulus cuman bisa nelen ludah cleguk, cleguk, cleguk.

Bajaj melaju lewat jalan Pramuka, terus ke jalan Pegangsaan Timur, Pegangsaan Barat, Gondangdia, Monas dan lewat depan Istana Negara. Pas di depan istana itulah, bajaj oleng. Sopirnya turun buat ngencengin mur dan baut roda yang kendor. Lantas, mereka nerusin perjalanan. Baru juga beberapa puluh meter, kali ini roda bajaj copot beneran. Bajaj ampir terbalik tapi untung sopirnya tangkas. Bajaj kagak jadi tebalik tapi

Nunung benjol kejedod besi rang di dalem bajaj.

Abang gimana sih? tanya Nunung sembari buru-buru keluar, takut bajaj meledak dan terbakar.

Saking buru-buru, Nunung kagak sadar bahwa penutup kotak plastik makanannya terbuka sehingga rendang telor yang dibawanya jatoh dan menggelinding. Nunung mengejar telornya. Sayang, pas mau dia pungut, itu telor dilindes motor, jrot! Nunung rasanya pengen nangis saat itu. Ibaratnya, udah jatoh, ketiban tangga, diudak anjing. Udah telat, kena bayar bajaj yang mahal dan rendang telor makan siangnya kelindes motor lagi. (jebod)

4. DILEMPENGIN

Udin Kumis (bukan nama sebenernya) mungkin merupakan bebek , eh, wartawan paling bandel tapi juga pekerja keras. Bayangin aja, siang dia kerja keras. Malemnya, dia santai keras.

Udin Kumis yang ngepos di bidang kriminal itu kagak pernah kebobolan berita tapi sayang rumahnya pernah kebobolan maling. Rupanya, waktu itu, dia tidur kelewat pules sehingga motornya raib diembat maling.

Maklum, dah, tadi malem dia kebanyakan joget di salah satu kafe di daerah Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

Seperti biasa, malem itu Udin nyantai di kafe tersebut. Selama minum, dia ditemenin Susan (juga bukan nama sebenernya) yang bodi depan dan belakangnya munjung.

San, entar pulangnya kita ke Danau UI (Universitas Indonesia, Depok) yuk? kata Udin.

Kalo Bang Udin yang ngajak, jangankan ke danau UI, ke Danau Sunter juga Susan mau Bang? kata perempuan lenjeh, yang kalo ada Udin, cintanya buat Udin doang, tapi begitu nongol Si Don cintanya berpindah pada Si

Don.

Lantaran udah ada jaminan dari Susan, Udin pun minum

dengan tenang. Bahkan, dia minum lebih banyak dari

biasanya. Romannya, tanga Udin celamitan juga. Begitu

Susan meleng atawa ke kamar mandi, Udin nyolek

sembarang pantat perempuan pelayan kafe, termasuk Ani,

Yuni, Yuli dan Yu Tum.

Tenang, Cing, kalo pun gua muntah, udah ada

tatakannya, batin lelaki pendek yang tinggal di

Bekasi itu.

Begitu bubaran kafe, Udin buru-buru nangkring di atas

motor, nunggu Susan yang lagi ganti pakean. Maklum,

dah, namanya juga diajak ke tempat sepi. Jadi, Susan

perlu ekstra pengaman, termasuk menggembok celana

dalemnya.

Et, dah, lama amat, nih, bocah, batin Udin, yang

palanya udah berasep.

Jalan, Bang, tau-tau ada yang menclok di boncengan

motor Udin dan mengajaknya jalan. Udin kagak pikir

panjang lagi, langsung memacu motornya ke Danau UI.

Sesampenya di sono, di keremangan lampu, Udin negesin

perempuan yang diboncenginnya.

Bujug! Elu bukannya Susan? tanya Udin.

Kenapa Bang? Kaget ya? Saya niatnya cuman becanda,

eh, Abang langsung jalan. Yah, saya ngikut aja, jawab

Ani sembari cengengesan.

Udin bukannya nganter Ani pulang, melaenkan malah

mengencani Ani di pinggir danau yang kabarnya angker

itu. Udin lantas merangsek Ani.

Jangan, Bang, kata Ani.

Udin mengendorkan serangannya.

Maksud saya, jangan berenti, kata Ani lagi. n (jebod)

5. Dilarang Besuk

Ujang (bukan nama sebenernya) punya banyak waktu luang, terutama di sore hari. Maklum, dah, Ujang kerja sebagai pegawai negeri dari kelompok WBDK (Waktu banyak, duit dikit).

Jang, kita besuk Si Toyib, yuk, udah lima hari ini dia dirawat di rumah sakit Siaga, ajak tetangga Ujang, Kodir, di daerah Cilandak.

Oke, oke, tapi gua kagak punya ongkos dan duit buat beli oleh-oleh, jawab Ujang.

Enggak apa-apa, entar gua yang tanggung, kata Kodir yang emang lagi banyak duit lantaran kerja di bagian STNK Polda Metro, yang gajinya kecil tapi sabetannya gede.

Mereka pun pergi ke rumah sakit Siaga. Sesampenya di sono, Ujang sedih banget ngeliat kondisi Toyib yang kagak berdaya lantaran sakit gula campur kopi dan aer panas.

Ya, Allah, kasian banget Si Toyib. Udah orang susah, pake diganjar sakit kayak begini lagi. Kalo emang bisa sembuh, sembuhkanlah dia. Kalo emang kagak bisa sembuh, matiin aja ya Allah, batin Ujang.

Entah lantaran umur Toyib udah nyampe, entah lantaran didoain Ujang, besoknya Toyib mati beneran. Ujang sendiri kaget waktu denger kabar Toyib meninggal.

Nah lu, jangan-jangan berkat doa gua, batin Ujang. Beberapa bulan kemudian, Ujang diajak Kodir lagi buat ngebesuk tetangga mereka yang laen, Said, di Rumah

Sakit Islam Cempaka Putih, Jakarta Pusat. Lagi-lagi, Ujang sedih dan baca doa yang sama. Besoknya, Said juga meninggal.

Nah lu, dia meninggal juga setelah gua besuk, batin Ujang.

Namanya juga temen akrab, Ujang nyeritain pengalamannya ngebesuk Toyib dan Said kepada Kodir.

Ah, kebetulan aja kali, komentar Kodir, dengan sikap mencemooh.

Mungkin juga, ya, kebetulan sakit mereka emang udah kelewat parah, kata Ujang.

Waktu berjalan terus. Mujur kagak bisa diraih, malang kagak bisa ditolak, sekarang giliran Kodir sendiri yang sakit dan rumah sakit Pelni, Petamburan. Sebagai temen, tentu aja Ujang bermaksud membesuknya. Tetapi, belon sampe di kamar tempat Kodir dirawat, Ujang dicegat oleh keluarga Kodir dengan golok terhunus.

Awas! Jangan besuk kodir! Kalo elu nekat, gua bacok, kata seorang keluarga Kodir.

Lah emang ngapa? tanya Ujang, polos, tanpa maksud apa pun.

Kata Bang Kodir, setiap orang sakit yang elu besuk, besoknya mati. Mendingan elu pulang, dah, kata keluarga Kodir.

Ujang baru inget pernah cerita soal Toyib dan Said kepada Kodir.

Lah, dia bilang cuman kebetulan. Sekarang, dia sendiri takut. Gimana sih? batin Ujang sembari ngeloyor pulang. (jebod)

5. Diterima Kerja

Bahrun (bukan nama sebenernya) sibuk ngumpulin masukan dari para guru di sebuah sekolah menengan di kota Bahrah, Arab Saudi. Pasalnya, berdasarkan masukan itulah Bahrun nyusun jadwal pelajaran buat para muridnya. Maklum, dah, Bahrun adalah kepala sekolah. Jadi, dia kagak kepengen ada jadwal yang bikin pusing muridnya. Misalnya, ada tiga pelajaran ilmu pasti pada hari yang sama di dalem satu kelas. Misalnya, di kelas II A, pada hari Senen ada pelajaran matematika, fisika dan kimia.

“Kasian, entar kepala murid-murid gua pada ngebul (berasap) lantaran panas,” batin guru yang bijak itu.

Bahrun nyusun jadwal di satu kelas cuman ada satu pelajaran ilmu pasti per hari. Kalo pun ada dua pelajaran ilmu pasti, musti diselingin ama olahraga atawa kesenian yang sifatnya rekreasi. Lelaki itu bekerja dengan tenang karena guru-guru lagi pada ngajar. Nanti, jadwal ini bakal dia diskusiin lagi ama para guru.

“Assalamualaikum,” tau-tau Bahrun denger suara perempuan di pintu. Bahrun noleh. Ternyata, yang dateng sekorang perempuan muda berumur sekitar 25 tahun. “Waalaikum salam warahmatullahi wabarakatuh,” jawab Bahrun.

Bahrun pun menghentikan pekerjaan buat nerima tamu tersebut.

“Pak, saya pengen masukin lamaran. Barangkali, di sini masih butuh tenaga guru,” kata perempuan itu yang sebut aja bernama Al-Rahilah.

“Waduh, Bu, saat ini belon ada lowongan. Kalo ibu mau, tinggal aja surat lamaran dan nomor telepon ibu. Begitu ada lowongan, nanti ibu saya telepon,” jawab Bahrun.

“Ini surat lamaran saya dan ini alamat dan nomor telepon saya,” kata Al Rahilah sembari nyerahin surat lamarannya.

Bahrun langsung membacanya. Sementara itu, Al Rahilah ngebatin semoga lamarannya diterima karena zaman sekarang nyari kerja susahnya bukan maen. Hal ini bukan cuman terjadi di Arab Saudi tapi juga di belahan dunia mana pun.

“O, rumah ibu kagak jauh dari rumah saya. Saya sering lewat dari rumah ibu. Baek, nanti kalo ada lowongan, saya kabarin, dah,” kata Bahrun.

Beberapa bulan kemudian, ada seorang guru perempuan yang keluar karena ngikut lakinya kerja di kota laen. Bahrun langsung inget Al Rahilah. Dia buru-buru pergi ke rumah perempuan sarjana S1 walaupun sebenernya dia bisa nelpon.

Sesampenya di sono, Barhun diterima ibunya Al Rahilah. Wajah Bahrun berseri-seri dan amat gembira.

“Alhamdulillah, Bu, lamaran anak ibu diterima. Mulain besok, anak ibu yang bernama Al Rahilah itu udah bisa mulain bekerja,” kata Bahrun.

“Terima kasih, Nak Bahrun, ente udah capek-capek mau dateng kemari buat ngabarin soal ini tapi sekarang Al Rahilah lagi di kuburan,” jawab emaknya Al Rahilah.

“Biar saya tunggu, Bu, saya pengen ngasih tau kabar gembira ini secara langsung,” kata Barhun lagi, dengan semangat ’45.

“Ngapain ditunggu, Al Rahilah udah meninggal, sekarang lagi dikubur,” tegas ibunya Al Rahilah.

“Bujug buneng! Kirain, Al Rahilah cuman nganter jenazah kerabatnya ke kuburan. Ternyata, dia yang meninggal. Inna lillahi wainna ilaihi rojiun,” kata Bahrun, lemes, seperti dikutip harian Okaz, terbitan Arab Saudi, Senin (4/4). (ant/jebod)

6. Pulang Telat

Markonah (bukan namna sebenernya) gelisah. Pasalnya, suami Markonah, Jupri, belon juga balik padahal waktu udah menunjukkan pukul 23.00. Biasanya, Jupri pulang paling telat jam 20.00 dan berangkatnya sekitar jam 09.00.

Et, dah, kemana itu Si Bedul? batin perempuan semog beranak dua itu.

Warga Jakarta Timur itu udah menghubungi henpon lakinya tapi jawaban yang nongol Veronika melulu.

Dengan kesel Markonah nonton tipi sembari nunggu lakinya pulang. Salah satu iklan yang dia tonton menggambarkan seorang perempuan yang lakinya pulang telat. Lantas, itu perempuan ngelempar selimut dan bantal ke arah lakinya dari tingkat atas.

Ah, gua juga bisa begitu, batin Markonah, nemu ide.

Dia taroh tiker, sarung dan bantal di atas kursi di teras rumahnya yang kaga begitu luas. Lantas, ia pergi tidur. Sialnya, Markonah susah tidur. Dia ngebayangin, jangan-jangan lakinya ada di pelukan perempuan laen di sebuah desa. Atau jangan-jangan lakinya yang buntek itu mati di atas puser.

Ah, dia kagak mungkin mati. Idup aja kagak pernah, batin Markonah sembari ngebayangin bagian bawah lakinya yang udah lama mati karena tertimpa korek api gas.

Lantas, Markonah ngebayangin ban mobil minibus lakinyayang laku keras di pasaran karena murah dan serba gunakempes dan Jupri terpaksa ngebuka ban dan ngeganti ban serep sendirian.

Aduh, kasian juga si Bedul kalo emang begitu, batin Markonah.

Akhirnya, Markonah ketiduran juga. Sekitar pukul 2, dia denger suaru pintu garasi dibuka lakinya. Markonah pengen bangun tapi niat ini dia urungin.

Biar dia rasa. Emangnya enak tidur ama nyamuk? batin Markonah, lantas tidur lagi.

Sekitar pukul 03.03 dinihari, Markonah dibangunin Pak RT. Dia lihat lakinya lagi ngobrol ama warga dan suasana rame banget.

Heh, Jupri, sini! tanya Markonah, manggil lakinya.

Aduh, Mar, terima kasih. Gara-gara elu kunciin, gua jadi tidur di jok belakang mobil. Eh, pas gua tidur, gua berasa ada yang ngidupin mesin mobil dan mobil mulain dimundurin. Gua langsung buka jendela dan tereak maliiiiiing, maliiiing! Warga pada bangun dan malingnya yang berjumlah tiga orang langsung kabaur naek motor. Alahamdulillah, Mar, mubil kita selamet, kata Jupri, disaksiin warga yang mengangguk-angguk membenarkan cerita jrupi.

Syukur, dah, kalo elu selamet. Makasih, ya, Pak RT dan bapak-bapak semua. Sekarang, biar si Jupri tidur, soalnya besok dia musti kerja, kata Markonah, lantas nyeret lakinya masuk.

Besok gua boleh pulang telat lagi enggak Mar. Biar, dah, gua tidur di luar lagi supaya mubil kita kagak ilang? tanya Jupri.

Gua tumbak lu! Dikasih ati, minta jantung lu! bentak Markonah, lantas mereksa perabotan lakinya, takut ada yang ilang. Markonah merasa lega lantaran ternyata amunisi lakinya masih tetep dua. (jebod)

7. Nancy Hoki

Nancy Hoki (bukan nama sebenernya) percaya bahwa mensana in corpore sano Yakni, di dalam badan yang sehat terdapat jiwa yang kuat. Karena itu, dia rajin berolahraga biar badannya sehat.

Ayo Misty, kita lari pagi, biar sehat, kata perempuan setengah baya itu sembari ngajak lari anjingnya yang mungil yang kurang cocok dijadikan hidangan.

Rupanya, Nancy bosen juga jalan kaki di pinggir jalan raya melulu. Karena itu, dia ajak anjingnya jalan kaki di taman kota San Diego, negara bagian California, AS.

Suasana di taman waktu itu rada sepi. Maklum, dah, hari masih pagi banget dan hari libur pula, sebagian besar warga kota masih tidur.

Tau-tau, bret! Tas yang ditenteng Nancy dijambret seorang pemuda yang berlari di sebelah mereka. Nancy terkesima dan kagak bisa ngomong sama sekali. Misty cuman bisa gonggong-gonggong kecil tapi tetep aja tak berdaya juga. Sementara itu, si penjambret berlari tapi kagak jauh, sekitar 10 meter dari Nancy.

Penjamber berjenis kelamin lelaki itu lantas ngebuka tas hasil jambretannya.

Sialan! kata penjambret itu sembari ngebuang tas hasil jambretannya. Rupanya, tas itu berisi kotoran anjing.

Penjambret itu sial itu balik lagi. Kali ini, dia berharap lebih mujur. Dia menodongkan pestol kaliber 22 dan minta duit kepada Nancy.

Serahin dompet lu, pinta si penjahat.

Nancy kagak mau ngasih. Sebab, dia duitnya tinggal yang di dompet itu dan kagak punya duit lagi. Kalo dompet ini dia serahin, besok dia kagak bisa makan.

Sang penjahat, yang udah terlanjur basah, terus nembak Nancy dua kali. Nancy langsung merem dan berdoa sebisanya. Dia pikir, dia bakalan lewat dah. Nancy melek dan heran.

Bujug, gua masih idup, batin Nancy yang Hoki (beruntung) itu.

Rupanya, pestol si penjahat enggak meletus. Penjahat yang dua kali sial itu lari tunggang langgang dan masuk ke dalem mobil kecil berwarna perak. Rupanya, si penjahat enggak sendirian, melainkan bekerja sama dengan lelaki laen yang nunggu di dalem mobil. Mereka pun kabur dengan kecepatan tinggi.

Nancy kemudian melaporkan kejadian aneh itu ke kantor pulisi San Diego dan diterima oleh detektif Gary Hassen.

Waduh, kalo ada yang jual jimat yang bisa bikin pestol penjahat kagak meletus, gua mau beli tuh. Soalnya, gua pernah kerampokan tiga kali sehari: pagi, siang, sore, celetuk seorang perempuan yang denger laporan Nancy kepada Hassen, yang kemudian dikutip kantor berita Associated Press. (ant/jebod)

8. Dikira TKI

Ibarat anak sekolah, Cemong (bukan nama sebenernya) adalah murid yang naek kelas. Pasalnya, Cemong tadinya adalah pembantu di kamar gelap, yakni, kamar tempat memproses film, bukan kamar tempat melampiaskan hubungan gelap. Sekarang, Cemong mulain diajarin motret. Gurunya adalah Ucok, seorang fotografer senior yang irit sampo lantaran rambutnya langka.

Mong, ayo ikut gua motret TKI (Tenaga Kerja Indonesia) yang baru dipulangin dari luar negeri.

Sekarang, mereka nyampe di pelabuhan Tanjung Priok, kata Ucok, fotografer harian ABC, pada suatu hari.

Cemong pun ngebonceng di belakang Ucok dengan motornya yang berisik. Sesampenya di Tanjung Priok, mereka nemuin udah banyak wartawan dari media cetak dan elektronik yang ngumpul di situ. Di sebelah mereka, ada ratusan mungkin ribuan TKI yang wajahnya lesu, lemes dan dekil.

Hoi, Cok, apa kabar? tanya seorang fotografer dari koran laen, yang romannya udah lama enggak ketemu Ucok.

Baek, baek, elu sendiri gimana? jawab Ucok, lantas mereka ngobrol berdua.

Tinggallah Cemong manyun sendirian, clangak-clinguk, kaya anak ilang. Tau-tau, Cemong disodorin mikropon dan disorot kamera oleh sebuah stasiun televisi swasta.

Gimana, Dik, bener enggak sih katanya kamu disiksa selama bekerja di negara tetangga? tanya reporter televisi, cewek, cakep lagi, sembari nyodorin mikropon ke deket mulut Cemong yang mancung.

Cemong cengar-cengir aja. Untung, kejadian ini diliat Ucok.

Hoi, Patimah, jangan diwawancarain. Temen gua, tuh, tereak Ucok.

Hal ini membikin Cemong maupun Patimah jadi tersipu malu. Cemong malu lantaran dianggap TKI, sedangkan Patimah malu lantaran salah wawancarain orang.

Makanya, laen kali, kalo ngantor pake pakean yang rapih. Jadi, enggak dikira TKI, omel Ucok dalem perjalanan pulang.

Cemong ketawa asem sembari ngebatin, Et, dah, gua ibaratudah jatoh, ketiban tangga, digonggong anjing. Udah dikira TKI, diomelin Ucok lagi. (Jebod)

9. Kaya Tapi Norak

Pada suatu hari ada orang betawi yang baru jual tanahnya 2 hektar namanya Romli. Setelah tanahnya laku dan dapet duit banyak si Romli ceritanya beli motor balap.

Pas keluar dari dealer si Romli langsung tancap gas tuh motor sekenceng-kencengnya. di persimpangan jalan dia ngeliat mobil BMW, tuh mobil langsung dipepet sama si Romli sambil gedor-gedor kaca tuh mobil sampe yang punya mobil kaget.. duakduak..duakyang punya mobil buka kaca nanya maksud si Romli

Yang punya mobil : ada apaan!?

Romli : woy lo punya gak motor kayak gini?

pikir yang punya mobil, ini orang pera banget mentang-mentang punya motor balap, dicuekinlah si Romli. si Romli yg masih penasaran nge-gedor-gedor lagi tuh mobil ..

Yang punya mobil : apaan lagi siiih!!!!

Romli : wooooy looo puuunnnyyyyaaaa gaaaakkkk mottttoooorrrr kkkaaaaayyyyyaaakkkk gggiiiiiinnnnniiiii..i???

Yang punya mobil bete ditanyain mulu, langsung banting stir si romli yang lagi ngebut nabrak tuh mobildan jatuh plus bersimbah darah pula,yang punya mobil merasa iba langsung turun mau nolongin si romli

Yang punya mobil : eh..lo gak kenapa2 kan!?

Romli : woy lo punya gak motor kayak gini? gue cuma mao nanya rem-nye dimaneeee. ?

Bujug buneng, si Romli orang kaya tapi norak.

10. MALU SENDIRI

MUNGKIN, lantaran dapet pesen yang berlebihan, Yayah (bukan nama sebenernya) jadi kelewat ati-ati.

Keberhati-hatian Yayah itu dia terapin di Stasiun Tugu, Yogyakarta. Waktu itu, dia mau berangkat ke Surabaya buat belajar lagi setelah liburan selama seminggu.

Hari masih gelap waktu Yayah nyampe di stasiun Tugu.

Setelah membeli karcis, perempuan kecil mungil itu bermaksud langsung naek kereta. Pasalnya, kereta enggak berhenti lama. Dia liat ada seorang lelaki yang berdiri di depan pintu kereta. Laki-laki enggak segera naek kereta dan sepertinya lagi nunggu seseorang.

Yayah enggak bisa ngeliat dengan jelas karena agak jauh dari lampu.

“Sini, tasnya saya bawain, Mbak,” kata lelaki itu sembari berusaha merebut tas dari tangan Yayah.

“Enggak usah, enggak usah!” jawab Yayah, ketus, takut lelaki itu adalah orang jahat. Apalagi, saat itu suasana masih gelap, baru jam 5 pagi. Yayah enggak bisa ngenalin tampang lelaki ini kalo terjadi apa-apa.

Dengan susah payah, Yayah berhasil naek ke dalem kereta dan duduk di nomor yang sesuai dengan karcis.

Lantas, tasnya dia taroh di bawah kursi dan dia injek.

Akibatnya, kaki Yayah jadi ketekuk.

“Lebih baik, tas ditaroh di atas aja, Mbak, supaya kamu enggak pegel,” tau-tau Yayah denger suara yang dikenalnya. Tetapi, Yayah enggak mau ambil risiko dengan menerima usulannya. Iya kalo lelaki itu orang baek, kalo orang jahat, abis dah banda gua, batin Yayah.

“Taroh atas aja ya?” kata lelaki itu sembari berusaha ngambil tas yang diinjek Yayah.

“Enggak usah, enggak usah!” kata Yayah, ketus.

Malem berganti pagi. Suasana pun menjadi terang begitu kereta memasuki kota Solo. Sekarang, Yayah nunduk terus, malu, enggak berani mandang lelaki di depannya yang ternyata adalah gurunya di sebuah sekolah perawat di Surabaya.

“Pantesan, gua seperti kenal suaranya. Ternyata, dia Pak Guru. Mana gua udah terlanjur jutek (memasang sikap judes) lagi? Ngimpi apa gua semalem bisa sial begini?” batin Yayah, yang terpaksa mandang keluar terus, mulain dari Solo sampe Surabaya atau sekitar 5 jam, sampe lehernya pegel banget, sampe kandung kemihnya sakit lantaran nahan kencing. (jebod)

11. Pulang Malem

Harian “Cublak Cublak Suweng” (CCS) punya kriteria

agak aneh dalem merekrut fotografernya. Salah satu

syarat yang ditetapkan CCS dalem perekrutan itu adalah

sang fotografer musti berbadan gede. Kalo ada

fotografer yang badannya kecil, jangan ngimpi bisa

diterima di CCS.

“Ini jaman edan, Cing, punya fografer badannya musti

gede supaya menang waktu desek-desekan nyari posisi

yang bagus,” kata Kodirun, redaktur foto harian

terbitan Jakarta itu.

Kebijakan Kodirun tadinya diketawain oleh

temen-temennya. Pasalnya, Kodirun make ukuran fisik,

bukan kemampuan motret. Tetapi, belakangan, teori

Kodirun terbukti. Fotografer yang badannya kecil

selalu kalah dan terdesak waktu rebutan nyari posisi

motret yang bagus. Akibatnya, foto mereka jadi jelek.

Lantaran itulah, sidang pembaca yang terhormat,

fotografer harian CCS badannya tinggi-tinggi dan

gede-gede. Salah satunya adalah Jon Towel, fotografer

yang udah tinggi, gede, kulitnya item lagi. Orang yang

kagak tau, banyak yang mengira bahwa Jon Towel adalah

sekuriti atawa debt collector alias tukang nagih

utang.

Kagak seperti biasanya, hari itu Jon Towel di kantor

sampe malem. Padahal, biasanya, dia udah pulang

sekitar jam 9. Ini udah jam 12, tapi Jon Towel belon

pulang juga. Dia ngerokok dan ngobrol terus ama orang

bagian lay out di lantai V. Bagian redaksi di lantai

IV, bagian iklan dan keuangan di lantai III, sedangkan

ruangan pimpinan di lantai II dan bagian sirkulasi di

lantai I.

Lay out adalah bagian yang pulangnya paling

belakangan. Maklum, dah, mereka ngerjain proses

terjadinya koran.

Setelah orang bagian lay out kelar kerja, Jon Towel

pun pulang bareng mereka. Mereka turun dari lantai V,

lewat lantai IV, III dan II yang sepi. Mereka turun

lewat tangga lantaran di kantor tersebut kagak ada

lift.

Jon Towel nempel terus ama manajer lay out, Swempak

Hanoman. Akibatnya, Swempak jadi curiga.

“Kenapa sih lu deket-deket gua melulu? Pengen minjem

duit?” tanya Swempak Hanoman.

“Ah, kagak, gua masih punya duit,” jawab Jon Towel.

“Kalo enggak, ya, udah sonoan. Entar kita dikira homo

lagi,” Swempak Hanoman ngusir Jon Towel, disambut

karyawan bagian lay out.

Belakangan Swempak Hanoman baru tau bahwa Jon Towel

orangnya penakut. Dia nganterin hasil potretannya ke

bagian lay out, terus kagak berani pulang dan turun

sendirian karena kabarnya di lantai III ada setannya.

Lantaran itulah, dia nungguin orang bagian lay out

pulang.

“Badan gede, ama setan takut!” ledek Swempak beberapa

hari kemudian.

“Yah, yang namanya manusia kagak ada yang sempurna,

Bang,” jawab Jon Towel. (jebod)

12. Penyewa Motor

Sebagai tukang ojek, Matnur (bukan nama sebenernya)

berkewajiban melayani pelanggan. Matnur musti mau

waktu ada yang minta dianter ke daerah macet, ke

daerah sempit, padat, dan banyak anak kecil ‘pating

sliwer’ (bersliweran) kayak laron.

“Ibarat orang maen pelem, ini udah tuntutan skenario.

Jadi, gua musti patuh. Kalo kagak, gua bisa dipecat

jadi manusia,” kata Matnur, yang tempo-tempo mangkal

di terminal bis Manggarai, Jakarta Selatan.

Motor Matnur bermerk “Hahaha RX Cing” yang masih baru

dan kinclong. Lantaran itulah, banyak pelanggan suka

naek ojeknya Matnur. Selaen masih baru dan

sokbrekernya empuk, motor Matnur juga larinya kenceng,

apalagi diturunan dan diuber anjing.

“Mat, inget gua enggak?” tanya Joni, yang tau-tau

nongol di pangkalan Matnur di terminal Manggarai.

“Inget, dong. Joni ‘ kan yang pernah ngontrak di rumah

tetangga saya, Haji Boyot,” tebak Matnur.

“Bener! Ente emang cerdas,” Joni menepok bahu Matnur.

“Ngomong-ngomong, ada perlu apa nih? Atau cuman

kebetulan mampir?” tanya Matnur setelah pegel

berbasa-basi.

“Gini, Mat. Ane pengen nyewa motor ente sehari aja,

boleh enggak?” tanya Joni.

“Boleh, boleh, masak kagak boleh? Kayak ama siapa

aja?” Jawab Matnur, senang.

Matnur nerima duit sewa Rp50.000 sehari. Dia langsung

nyuruh bininya bikin rendang jengkol campur ikan

gabus, plus masak sayur asem. Lantas, dia menikmati

masakan bininya, kemudian rebah-rebahan di beranda

sembari ngebul.

Kagak lama kemudian, Joni dateng buat mulangin motor.

“Udah kelar urusannya Jon? Cepet amat? Lah sewanya

ampe malem?” kata Matnur.

“Iya, sih, tapi saya ada keperluan laen. Udah dulu,

ya, permisi,” kata Joni, yang tampak buru-buru,

padahal hari masih siang.

“Waduh, sering-sering aja disewa orang macem Joni,”

batin Matnur.

Sorenya, Matnur nongkrong di pangkalan. Belon juga

lima menit, Matnur dibekuk dan digiring ke kantor

pulisi, berikut motornya.

“Motornya ini bukan Koh?” tanya pulisi kepada seorang

lelaki Cina yang matanya bengkak kebanyakan nangis

bombay .

“Iya, ini motornya,” kata lelaki itu setelah ngamatin

motor Matnur.

Belakangan, Matnur baru engeh bahwa motornya disewa

Joni buat ngebegal nasabah bank, yakni, lelaki Cina

yang nangis bombay itu. Matnur terpaksa ngerelain

motornya nginep beberapa hari di kantor pulisi. Matnur

sendiri dipereksa secara intensif. Ternyata, Matnur

yang kagak tau alamat tetep Joni akhirnya dilepas

bersama motornya.

“Bujug buneng, dah, ampir gua masuk bui gara-gara go

ban (Rp50.000),” kata Matnur, akhirnya bisa bernafas

lega. (jebod)

13. Ketangkep Mulu

Tut (bukan nama sebenernya) adalah seorang PSK yang biasa beroperasi. Tut jadi PSK (Pekerja Seks

Komersial) lantaran kagak punya keahlian laen, kecuali menggoyang. Pasalnya, pendidikan Tut cuman tamat SD. Jadi, ia cuma bisa memuaskan lelaki idung belang.

Selama ini , Tut tetep praktek. Tetapi, belon lama ini, dia ketangkep. Ceritanya, malem itu, dia lagi menggoyang tamunya yang masih remaja. Tau-tau, pintu kamarnya diketuk dengan kasar.

‘Aduh, Mbak, ada razia ya’ Pulisi atau pulisi pamongpraja ” tanya pelanggan, Yudi, yang masih dalem

tarap ‘belajar’.

“Udah, tenang aja, nanti tak kasih ‘susu’ juga diem,”

jawab Tut tanpa ngejelasin yang dia maksud susu bubuk,

susu kental atawa susu sapi.

Ternyata, yang dateng adalah pulisi pamong praja

. Tut dan Yudi pun diciduk. Mereka dibawa ke markas pulisi pamong praja,

diberkas dan berkasnya diserahin ke Polres Kediri.

“Aduh, Mbak, kenapa jadi begini?? tanya Yudi, yang

pernah maen sinetron ‘Besar Sempak daripada Tiang’

kepada Tut di kantor pulisi.

“Ini salah satu bukti bahwa ‘belajar’ itu mahal. Udah

gitu, belon tentu dapet pekerjaan lagi,” sahut Tut,

enteng.

Karena kurang bukti dan alasan kemanusiaan, akhirnya

Tut dilepas. Supaya kagak balik ke Kediri , Tut dianter

sampe kampungnya di Blitar.

Di hari pertama sejak pelepasannya, Tut bisa tidur

nyenyak dan makan enak. Di hari kedua, Tut mulain

gelisah lantaran biasa hidup cekikikan diwarnai

minuman keras dan asap tembakau, kini dia musti

ngurung diri di kampung halamannya. Dia kagak bisa

tidur.

“Semoga orang yang nangkep gua kakinya pada kena

paku! “kata Tut, kesel.

Tiba-tiba Tut menjentikkan jarinya.

” ‘Razia ‘ kan adanya cuman malem hari, kenapa gua enggak

praktek di siang hari aja,” pikir Tut, yang lantas

mengemasi barang seperlunya dan berangkat ke Kediri .

Sampe di Kediri, Tut segera berdandan dan buka praktek

siang. Dalem tempo singkat, perempuan cantik itu

langsung dapet tamu. Kali ini, tamunya udah rada tua,

, tapi Tut kagak peduli, bagi Tut yang

penting ‘rasanya’ bung.

Belon lama ngamar, pintu kamar prakteknya diketuk

orang lagi. Tut pikir, temennya pengen minjem duit

atawa tukang jamu galian rapet. Tut pun ngebuka pintu.

Ternyata, yang pulisi pamong praja mengubah

strateginya, razia kagak diadain malem hari, melaenkan

siang hari.

“Duilah, mau jualan ‘daging sepotong’ aja susah amat

sih! Malem ketangkep, siang ketangkep! omel Tut yang

cocok maen sinetron berjudul ‘Ketangkep Mulu’. (ant/

jebod)

Facebook Comments