oleh

Prabowo Jawab Tudingan Penculikan hingga Isu Mau Bunuh Presiden Soeharto

Perjalanan politik Prabowo Subianto kerap kali mendapat sandungan. Paling banyak adalah serangan isu seputar hak asasi manusia (HAM), apalagi menjelang pemilu.

Pada Pemilu 2014 lalu contohnya. Prabowo yang saat itu tengah maju sebagai capres juga sering mendapatkan pertanyaan seputar HAM. Kisah seputar tudingan-tudingan negatif Prabowo tulis dalam buku

“Prabowo Subianto Indonesia Menang” yang diterbitkan Koperasi Garudayaksa Nusantara. Buku ini merupakan kumpulan tulisan kampanye yang dikeluarkan tim Prabowo Subianto- Sandiaga Uno.

Prabowo bercerita sering mendapat pertanyaan seputar HAM dari lawan politiknya. Meski mendapat serangan, ia tak ingin menyerang balik. Prabowo mengaku mengingat sebuah pepatah dalam kalimat ‘menang tanpo ngasorake’. Maksud dari kalimat tersebut adalah kemenangan yang kita inginkan jangan sampai merendahkan orang lain. Menang tanpa menghina, tanpa mempermalukan. Menang dengan cara elegan. Menang dengan jiwa besar, namun lawan tetap bisa menegakkan kepala tanpa dinistakan.

Saat lawat politiknya bertanya soal HAM, Prabowo menjawab semua pertanyaan tanpa membalas dengan pertanyaan serupa. Ketika ada kesempatan bertanya kepada lawan politiknya, ia memilih memberikan pertanyaan yang tidak bersifat pribadi. Prabowo tidak menyerang, tidak memojokkan lawan politiknya. Dia tidak sindir atau tatap sinis lawannya. Dia mengaku tak segan memuji dan menghormati pendapat lawan politik.

Prabowo yakin, semua tuduhan yang dilontarkan seperti pepatah “ajining diri saka pucuke lathi, aji ning raga saka busana”. Maksudnya, harga diri seseorang terletak dari lidahnya dan kemampuan menempatkan diri sesuai situasinya. Hormati lawan secara sportif. Menang tanpo ngasorake. Jika lawan politik menang, kita harus tetap menghormati dan mendukung walau berat.

Tak hanya dalam politik, saat masih aktif dalam militer juga sama. Kerap mendapat tuduhan negatif. Prabowo mengaku sering menerima berbagai hantaman, hujatan sampai fitnah.

Mantan Panglima Kostrad ini menceritakan pernah dituding ingin membunuh mertuanya sendiri, Presiden Soeharto. Bahkan ada yang menyebut dirinya ingin kudeta Presiden BJ Habibie. Selain itu ada juga tudingan menjadi dalang kerusuhan Mei 1998.

Prabowo merasa tuduhan-tuduhan itu adalah fitnah belaka. Namun dia percaya, yang terbaik adalah tidak membalas tuduhan-tuduhan tersebut. Prabowo percaya, cepat atau lambat, semua yang baik akan terungkap. Cepat atau lambat, semua yang tidak baik juga akan terungkap.

Mantan komandan Kopassu ini berprinsip seperti dalam bahasa jawa, becik ketitik ala ketara. Ini adalah salah satu prinsip hidup yang begitu berat, namun dia percaya harus mengakar jiwa setiap pejuang bangsa Indonesia. Menurut Prabowo, seorang pejuang tidak boleh bicara kebencian, bicara dengki, bicara iri dan bicara ciri-ciri manusia yang lemah lainnya. Setiap pejuang bangsa harus menggali kekuatan tangguh, jiwa bisa dan sikap pemaaf. 0

Facebook Comments

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *